Seperti Firaun! Raja Kertajaya Mengklaim Dirinya sebagai Tuhan : Okezone Nasional

RAJA Kertajaya, penguasa Kerajaan Kediri dari tahun 1194 hingga 1222. disebut memiliki keahlian luar biasa, bahkan dikatakan mampu duduk di ujung tombak yang berdiri tegak. Keangkuhan Raja Kertajaya mencapai puncaknya ketika ia mengklaim sebagai Tuhan yang hanya bisa dikalahkan oleh Dewa Siwa.

Sosoknya dikenal dengan sebutan Sri Maharaja Kertajaya atau Prabu Dandhang Gendis.Dirangkum dari berbagai sumber, dalam Kitab Pararaton dan beberapa prasasti seperti Prasasti Galunggung, Prasasti Kamulan, Prasasti Palah, Prasasti Biri, dan Prasasti Lawadan, mencatat gelarnya sebagai Sri Maharaja Sri Sarweswara Triwikramawatara Anindita Srenggalancana Digjaya Uttunggadewa.

Ketika Raja meminta para pendeta Hindu dan Buddha untuk menyembahnya, kaum Brahmana, kasta tertinggi dalam masyarakat Hindu, berdiri menentangnya.

Kaum Brahmana yang tidak setuju dengan klaim Kertajaya memilih melarikan diri ke Tumapel, mencari perlindungan pada Ken Arok, Akuwu Tumapel.

Mereka mendukung Ken Arok, yang kemudian diangkat sebagai Raja Tumapel dengan gelar Batara Guru, merujuk pada Dewa Siwa. Ken Arok memberontak dan berhasil mengalahkan pasukan Kerajaan Kediri, memaksa Raja Kertajaya tunduk padanya.

Namun, keberadaan Raja Kertajaya setelah kekalahan ada beberapa versi. Kitab Pararaton menyebutkan bahwa Kertajaya bersembunyi di Kahyangan.

Sementara Kitab Negarakertagama menyebutkan ia bersembunyi dalam Dewalaya.




Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Kedua kitab tersebut menimbulkan tanda tanya apakah Kertajaya menghilang ke alam dewata atau bahkan telah meninggal.

Kekalahan Raja Kertajaya, yang mengklaim sebagai Tuhan, menjadi akhir dari Kerajaan Kediri. Selain itu, membuka babak baru dengan berdirinya Kerajaan Tumapel atau Singasari di bawah pemerintahan Ken Arok.

Baca Juga  Gunung Galunggung Jadi Wisata Primadona Libur Lebaran, Tiketnya Hanya Rp5.000 : Okezone Travel

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *